SAHABAT :

Isnin, Februari 21, 2011

TENTERA BRITISH MUSLIM DI AFGHANISTAN


Dalam Angkatan Bersenjata British terdapat lebih dari 600 orang tentera Muslim. Mereka juga ditugaskan ke barisan depan peperangan di Irak dan Afghanistan. Bagaimana perasaan mereka, sebagai muslim sekaligus tentera yang harus memerangi musuh-musuh negara, sedangkan mereka sesama Islam?

Sebagai muslim, para tentara itu sering menerima kritikan dari masyarakat Muslim di Britain yang menentang perang di Afghanistan dan Irak. Komuniti Muslim itu berpendapat seharus tentara-tentara Muslim British itu tidak mengangkat senjata, memerangi sesama Muslim.

Shehab El-Din Ahmed El-Miniawi adalah anggota Batalion ke-2 Rejimen Penerjun Payung yang ditugaskan di wilayah Helmand, salah satu markas Taliban di Afghanistan. Dia satu-satunya tentara Muslim dalam batalion itu dan baru pertama kali ditugaskan ke Afghanistan.

Dia menyatakan, sebagai Muslim dan warga negara British, dirinya bangga jika boleh berjuang untuk negaranya. "Kami melawan para ekstimis. Setiap budaya, setiap agama, pasti ada segelintir glongan ektrimis," ujar El-Miniawi.

Dia menyatakan, agamanya telah memberikan keuntungan kepadanya ketika bertugas di sini. Masyarakat Afghanistan kebanyakannya memberikan sambutan hangat padanya, apabila mengetahui bahawa El-Miniawi adalah tentara asing beragama Islam.

Tapi sebagai pasukan infantri, El-Miniawi mengakui tugasnya sangat berat. Dia dan tentara lainnya harus mampu menjaga kestabilan keamanan dan membuka kembali desa-desa di Helmand yang terputus hubungan, agar penduduk tempatan boleh kembali ke rumah mereka.

Selain beliau, Zeeshan Hashmi juga pernah bertugas di Afghanistan pada tahun 2002. Saudara lelakinya, Jabron Hashmi juga seorang tentara. Dia terkorban pada tahun 2006 dan menjadi tentara muslim British pertama yang gugur di Afghanistan.

Zeeshan Hashmi menyatakan, selain ungkapan rasa simpati, ia juga sering menerima kritikan berhubung tugasnya dalam bidang ketenteraan bersama Angkatan Tentera British . "Ada orang-orang tertentu yang melontarkan pernyataan dalam ruangan-ruangan di internet, seolah-olah saudara lelaki saya adalah seorang pengkhianat kerana peranannya membantu tentera British di Afghanistan," ujar Hashmi.

"Menjadi seoran Muslim dan tentara British, adalah berisiko," sambungnya.

Selain menghadapi ancaman berupa serangan bom yang di pasang di jalan-jalan dan serangan berani mati oleh pejuang Afghanistan, kadang ketika kembali dari bertugas, tentera Muslim British ini menghadapi ancaman dari para ekstrimis di kalangan masyarakat Muslim sendiri.

Sementara itu, Koperal Raziya Aslam yang ditugaskan di wilayah Lashkar Gah, Helmand sejak 2010 mengungkapkan, dia tidak melihat perang di Afghanistan sebagai perang terhadap Islam.

"Beberapa tugas yang harus dilakukan adalah menolong rakyat Afghanistan, dan mengupayakan agar Afghanistan lebih maju," kata Aslam yang bertugas sebagai penterjemah.

Sebagai Muslim British keturunan Pakistan, Aslam mengaku beliau sangat ingin berkunjung ke Afghanistan dan dia pernah tinggal di negeri itu selama setahun untuk belajar bahasa Pushtun. Tugasnya di markas tentera British Lashkar Gah adalah menjadi penterjemah jika ada pertemuan antara tentera British dengan para pemimpin masyarakat tempatan.

Angkatan Bersenjata British amat menyedari peranan yang amat besar dimainkan oleh tentera Muslim mereka dalam operasi di Afghanistan. Oleh sebab itu, Ketua Staf Pertahanan Tentera British, Jenderal Sir David Richards baru-baru ini menyeru agar pemuda Muslim tidak segan-segan mendaftarkan diri menyertai angkatan tentera.

"Kita memilih tentara-tentara Muslim yang cerdas dan betenaga, jumlah mereka terus bertambah dan mereka merupakan bahagian yang sangat penting dalam kehidupan kita."

"Mereka sangat bangga menjadi sebahagian rakyat British, sekaligus sebagai sebahagian dari komuniti Muslim. Mereka tidak merasa ada kontradiksi antara keduanya," dakwa Jenderal Richards. ( sumber : Eramuslim)

....kebijaksanaan Yahudi...mengeksloitasi Muslim untuk memerangi Muslim, pemuda Muslim British menyertai tentera antaranya kerana mereka dijanjikan berbagai keistimewaan sebagai tentera.... di Israel sendiri terdapat beberapa kabilah Arab yang secara tradisi menjadi pembekal anggota berbangsa Arab kepada angkatan tentera Israel dan bersedia bila-bila masa sahaja untuk bertempur dengan anggota HAMAS...mereka dijanjikan berbagai kemudahan selepas bersara....pemikiran mereka dibantutkan apabila mereka berbangga berbakti kepada negara mereka dengan memerangi saudara seagama...


Tiada ulasan:

Catat Ulasan