SAHABAT :

Sabtu, Januari 22, 2011

SELEPAS TUNISIA ... RAKYAT JORDAN PULA BANGKIT

Ribuan rakyat Jordan turun ke jalan memprotes kenaikan harga barang keperluan asas dan menuntut reformasi politik di negara Arab tersebut.

Tunjuk perasaan itu berlangsung di ibukota Amman dan kota-kota utama lainnya dan diadakan setelah salat Jumaat.

Mereka melaungkan slogan-slogan anti-kerajaan, para demonstran mengecam plan ekonomi kerajaan, mengatakan pentadbiran Perdana Menteri Samir Rifai telah menyebabkan harga barang keperluan asas dan bahan bakar mengalami kenaikan, pengangguran dan kemiskinan.

"Pemerintah sedang memakan daging kami ... Hai Samir [Rifai], anda telah menekan kami dengan harga tinggi yang anda lakukan.", teriak para penunjuk perasaan.

"Wahai orang-orang Jordan, lakukan revolusi untuk melawan kemiskinan dan kelaparan. Pemerintah harus diturunkan dan tidak ada lagi penyelewengan yang dilakukan negara."



Para demonstran juga mengkritik kabinet Samir Rifai kerana pentadbiran mereka gagal membendung korupsi.

Protes Jumaat kelmarin (21/1) terjadi setelah Perdana Menteri Jordan mengumumkan kenaikan gaji bagi pegawai pentadbiran awam serta kadar pencen golongan pesara dan perluasan program subsidi negara dalam menghadapi ketidakpuasan hati rakyat.

Langkah ini sejurus pengumuman kerajaan yang melancarkan pakej 225 juta dolar untuk menurunkan harga barangan seperti bahan bakar dan barangan keperluan asas termasuk gula dan beras atas perintah Raja Abdullah II untuk membantu meringankan beban rakyat miskin.

Terpengaruh oleh revolusi Tunisia, rakyat Jordan, yang telah pun melakukan protes pada minggu lalu, mengatakan mereka akan melakukan tekanan sehingga Perdana Menteri Samir Rifai dan para menteri kabinetnya mengundurkan diri.

"Rakyat Jordan dalam keadaan marah. Pemerintah memotong rakyat seperti gergaji.. turunkan Rifai," teriak para demonstran.

Penganjur protes, termasuk kelompok pembangkang kerajaan. Ikhwanul Muslim, golongan sayap kiri dan kesatuan buruh, juga menyerukan reformasi politik, mengatakan rakyat Jordan mesti dibenarkan untuk memilih perdana menteri mereka dan seluruh kabinet kerajaan bukannya dilantik oleh raja seperti kebiasaan sebelum ini.

Sumber : eramuslim

Tiada ulasan:

Catat Ulasan