SAHABAT :

Ahad, Januari 09, 2011

DERMA HARTA KEPADA RAKYAT


Bekas Presiden Korea Selatan Kim Young-sam tidak berniat mengumpulkan kekayaan atau mewariskan hartanya kepada anak-anaknya. Kim lebih me­mi­lih menyumbangkan seluruh hartanya kepada rakyat.

Menurut Kim, dia tidak akan hidup lebih lama lagi dan keka­yaannya tidak akan dibawa ma­ti. Itulah sebabnya dia ingin mem­berikan semua asetnya kepa­da masyarakat. “Semuanya selesai ketika kamu mati. Kamu tidak akan dapat hidup se­lamanya,” ujar Kim, Rabu (5/1/2011).

Kim tidak memberikan perincian mengenai sumbangan yang akan dia berikan. Namun, salah seorang pegawai Kim mengatakan, dia akan memberikan kediamannya di Seoul dan di Pulau Geoje ke­pada NGO yang diasaskannya.

Pegawai yang tidak ingin dise­butkan namanya itu juga me­nga­takan, rumah kelahiran Kim yang juga terletak di pulau Geoje akan di­berikan kepada pemerintah tempatan pulau tersebut. Dianggar­kan semua aset yang disum­bang­kan Kim bernilai lima juta won.

Kim ingin semua hartanya itu diberikan untuk kepen­tingan masyarakat, bahkan dia ti­dak memberikan kepada anak-anaknya. “Tidak perlu mem­berikan harta kepada anak-anak saya, saya fikir yang terbaik adalah memberikannya kembali kepada masyarakat,” ujar Kim.

Kim pernah memimpin Korea Selatan sebagai presiden dari tahun 1993 hingga 1998. Kim mencatat sejarah sebagai orang awam per­tama yang menjadi presiden se­telah Korea Selatan diperintah oleh junta tentera selama berpuluh tahun.

Selain Kim Young-sam, pada 2009 Presiden Korea Selatan sekarang ini, Lee Myung-bak juga menyatakan dia akan menyumbang seluruh kekayaannya setelah dia meng­akhiri jawatannya.

Harta kekayaan Lee yang di­anggarkan bernilai 33.1 juta won akan digunakan untuk program biasiswa. “Semua keun­tungan saya, yang saya kum­pul­kan melalui kerja keras seumur hidup, sangat berharga bagi saya. Saya telah lama memikirkannya, bahawa sangat baik jika keka­yaan saya digunakan dengan cara yang baik untuk masyarakat,” ujar Lee.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan