SAHABAT :

Khamis, Oktober 07, 2010

UMAR ABDUL AZIZ MENGGUNAKAN KENDERAAN SENDIRI

Gambar hiasan

Pada tahun 99 H, ketika berusia 37 tahun, Umar bin Abdul Aziz dilantik menjadi Khalifah Kerajaan Bani Umayyah berdasarkan surat wasiat Khalifah Sulaiman bin Abdul Malik. Ketika diumumkan sebagai pengganti Sulaiman bin Abdul Malik, Umar berkata, ”Demi Allah, sesungguhnya aku tidak pernah memohon perkara ini kepada Allah walaupun sekali.”

Oleh itu, di hadapan rakyat setelah dibai'at dia berkata, ”Saudara-saudara sekalian, saat ini saya batalkan pembai'atan yang saudara-saudara berikan kepada saya, dan pilihlah sendiri khalifah yang kamu inginkan selain saya.” Umar ingin mengembalikan cara pemilihan kekhilafahan seperti yang diajarkan Nabi, bukan diwariskan secara turun-temurun. Tapi, rakyat tetap pada keputusan asal iaitu membai'at Umar bin Abdul Aziz.

Setelah menjadi Khalifah, Umar bin Abdul Aziz melakukan perkara-perkara yang tidak biasa dilakukan para khalifah Bani Umayyah sebelumnya.Para pegawai istana dan kerajaan terkejut luar biasa. Umar menolak kendaraan rasmi. Dia memilih menggunakan binatang tunggangan miliknya sendiri. Al-Hakam bin Umar mengisahkan, ”Saya menyaksikan para pengawal datang dengan kendaraan khusus kekhalifahan kepada Umar bin Abdul Aziz ketika dia diangkat menjadi Khalifah. Waktu itu Umar berkata, "Bawa kendaraan itu ke pasar dan juallah, lalu hasil penjualan itu simpan di Baitul Maal. Saya cukup dengan kenderaan ini saja (binatang tunggangannya sendiri).’”

..... lihatlah ketelusan dan rendah diri seorang khalifah di mana ketika memerintah, kerajaannya dikurniakan keberkatan oleh Allah... keamanan tersebar merata... pemimpin menjadi contoh kepada rakyat.... zuhud daripada ketamakan harta dunia... tidak berbangga dengan jawatan.... bukan rebutan dan dikawal untuk suku sakat ... kroni dan keluarga sendiri.... sebaliknya jawatan khalifah yang mentadbir negara dan urusan umat Islam adalah amanah yang akan dipertanggungjawabkan di hadapan Rabbul Jalil....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan