SAHABAT :

Jumaat, September 03, 2010

TELADAN DARI DUA UMAR


Suatu hari seseorang mencadangkan kepada Khalifah Umar bin Abdul Aziz, agar dibina tembok yang tinggi demi keamanan. Umar bin Abdul Aziz menjawab: “Bangunlah keadilan kau akan merasa aman. Sebab dengan bersikap demikian, seorang pemimpin telah memberikan hak-hak rakyat sebenar-benarnya. Bila rakyat mendapatkan haknya maka kejahatan tidak ada. Bila kejahatan tidak ada maka akan tercapai keamanan.”

Kisah ini mengingatkan kepada Khalifah Umar bin al- Khatthab ketika beliau dilantik sebagai khalifah. Umar sangat terkenal dengan keadilannya. Umar pernah berkata suatu hari: ” jika aku tidur di siang hari aku telah mengkhianati rakyatku, dan jika aku tidur di malam hari, aku telah mengkhianati diriku sendiri”).

Khalifah Umar al-Khattab selama manjadi khalifah tidak sempat tidur nyenyak siang mahupun malam. Setiap saat selalu bersama rakyatnya. Bukan hanya dari wilayah ke wilayah bahkan dari rumah ke rumah. Beliau setiap hari membantu secara langsung rakyatnya yang tidak mampu berbelanja ke pasar. Di malam hari Umar masih menyempatkan diri membantu golongan miskin dan ibu tunggal dengan menyediakan makanan untuk mereka. Oleh itu... Umar merasa aman. Di mana saja beliau boleh berehat. Suatu hari Umar didapati sedang tidur berbaring di bawah pohon kurma. Pada saat itu sedang datang utusan dari kerajaan Romawi. Para utusan itu terkejut ketika mereka menemukan Umar demikian sederhana. Tidak seperti yang mereka bayangkan tentang seorang raja sehebat Umar. Salah seorang sahabat mengungkapkan Umar ketika dalam keadaan seperti itu: ” Wahai Umar, engkau telah berbuat adil, maka engkau selamat tidur di mana-mana”.

Benar.... keadilan adalah asas sesebuah kepemimpinan. Dalam Al-Qur’an Allah memerintahkan: ” berbuatlah adil sesungguhnya ia lebih dekat kepada ketakwaan”. (Al-Maidah:8)

Perhatikan ayat ini betapa Allah swt. memerintahkan agar kita berlaku adil, dengan berlaku adil seseorang akan terangkat ke darjat takwa. Dari sini kita belajar bahawa tidak akan bertakwa seorang yang berlaku zalim. Sebab para pelaku kezaliman akan selalu bergelimang dosa dan harta haram. Maka dengan dosa kezalimannya seseorang akan semakin terjauh dari Allah, tidak mungkin bertakwa seorang yang jauh dari Allah swt.

Dalam sebuah hadis Rasulullah menceritakan bahawa di hari kiamat nanti di padang mahsyar, di saat manusia di bawah terik yang tak terhingga, lebih dari itu tidak ada sedikitpun teduhan seperti yang diceritakan Rasulullah saw.: ” tiada tempat berteduh sama sekali kecuali keteduhan dari Allah swt, ada sekelompok manusia pada saat itu mendapat perlindungan khusus dari Allah, di antaranya –kata Rasulullah : pemimpin yang adil".
Dari sini sudah jelas bahawa berbuat adil bagi seorang pemimpin adalah kenikmatan yang sangat menguntungkan, tidak saja di dunia melainkan lebih dari itu di akhirat.

Kini bila kita perhatikan, kezaliman banyak kita temui dalam kepemimpinan umat Islam di negara yang kononnya negara Islam. Berbagai bukti penyelewengan, rasuah dan kediktatoran sangat mencolok dilakukan oleh para pemimpin yang mengaku dirinya sebagai seorang muslim. Sebab itulah kestabilan politik tidak tercapai, mereka tidak dihormati....malah dicaci oleh rakyat sendiri. Bala dari Allah dalam bentuk masalah sosial dan jenayah merata-rata... tidak sukar hari ini untuk menemukan berita si anak membunuh bapanya.... bapa merogol anaknya.... si jahil lagi fasik diberi tanggungjawab menguruskan hal ehwal agama....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan