SAHABAT :

Rabu, September 01, 2010

PEKERJA MUSLIM ITALI DILARANG BERPUASA


Di saat umat Islam menjalankan ibadah puasa dengan tenang, pekerja Muslim di Itali dilarang berpuasa sepanjang bulan Ramadan ini. Larangan tersebut dikeluarkan oleh Jawatankuasa Keselamatan Kegiatan Pertanian Itali. Mereka mengharuskan pekerja di ladang, termasuk Muslim, untuk tetap makan dan minum sepanjang Ramadan atas alasan kesihatan. Jika para pekerja tidak mematuhi peraturan ini, mereka akan dipecat dari pekerjaan.

Peraturan ini dikeluarkan di Kota Mantufa, Itali Utara. Persatuan Buruh Pusat di Itali juga bersetuju dengan peraturan tersebut. Mereka beralasan, peraturan ini berdasarkan peruntukan perundangan yang mengharuskan pekerja yangbekerja pada siang hari mesti banyak minum untuk kebaikan mereka.

Jika kekurangan sedikit air di musim panas, mereka berisiko terkena bahaya sinaran matahari atau bahaya kekeringan serta mengakibatkan hal-hal yang membahayakan kesihatan. Ini adalah kerana cuaca panas yang sangat terik di Itali pada bulan Ramadan ini mencatatkan lebih dari 30 darjah celsius. Mereka menganggap dengan waktu berpuasa yang lebih dari 16 jam, pekerja tidak akan bertenaga dan boleh menjejaskan produktiviti.

Peraturan ini adalah salah satu diskriminasi terhadap Muslim di Itali yang menjalankan ibadah puasa di negeri yang merupakan markas agama Kristian Katolik . Muslim di negeri itu adalah golongan minoriti, dan Itali tidak pernah sama sekali mengiktiraf Islam sebagai salah satu agama yang dihormati di negara itu. Pemerintah Itali pun tidak pernah membenarkan Muslim Itali untuk menubuhkan rancangan televesyen atau radio yang khusus menyiarkan program-program dan acara-acara bercorak Islam. Pemerintah Itali juga melarang Muslim di sana menguburkan jenazah secara Islam, kecuali di kota Rome.

Dr Abdul Wali as-Syamiri, seorang pendatang Yaman di Rome mengatakan : " selama berada di Itali dia tidak pernah merasakan suasana Ramadan yang khas seperti di negerinya. Rasa rindu akan keluarga kerap menghantuinya, dan juga saat berbuka puasa berjemaah di masjid-masjid."

Pada bulan suci ini, biasanya orang-orang Islam di Rome, yang kebanyakannya pendatang, masih dapat menghidupkan malam-malam Ramadan. Mereka berterawih, qiamullail, dan iktikaf di Masjid Agung Rome.

Masjid ini merupakan satu-satunya tempat yang dibenarkan untuk melakukan berbagai ibadah dan kegiatan golongan Muslim Itali. Lokasinya pula jauh dari penempatan orang-orang Islam. Kebanyakan jamaah berasal dari luar kota, hanya sebagian kecil yang berasal dari penempatan sekitar masjid.

Sayangnya, suasana ini hanya dapat dirasakan oleh Muslim yang berada di Kota Rome, terutama di sekitar Masjid Agung. Sedangkan yang di tempat lain sangatlah sukar, apatah lagi masjid sangat sedikit jumlahnya di sana. Kalaupun ada masjid atau musolla di daerah lain, tidak semuanya mendapatkan keizinan rasmi yang membolehkan mereka beriktikaf dan amal ibadah lain.

Seandainya ada yang melakukan iktikaf di masjid atau musolla yang tidak mendapat keizinan rasmi, maka itu dianggap sebagai tindakan jenayah yang melanggar undang-undang. Akibatnya, mereka hanya sekadar solat fardu dan Tarawih di masjid tersebut. Sebahagian besar masjid di sana juga tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara keluar masjid. Jadi, kalau azan berkumandang, misalnya, hanya boleh didengar oleh orang-orang yang berada di dalam masjid sahaja.

(dipetik dan diubah suai dari dakwatuna.com )

....Itulah nasib saudara kita di Itali... di saat kita mensia-siakan peluang menghidupkan Ramadan dengan berbagai ibadat... mereka di sana merindukan suasana seperti itu....


Tiada ulasan:

Catat Ulasan