SAHABAT :

Sabtu, Jun 19, 2010

KISAH RAJA DAN ULAMA' II

Khalifah Harun al-Rasyid mengunjungi seorang ulama' yang soleh dan meminta nasihatnya. Ulama' itu berkata : "Wahai Harun... jika jawatan khalifah itu abadi untuk orang lain, pasti ia tidak akan sampai ke tanganmu. Cukuplah mati sebagai pengajaran yang berguna".

Mendengar nasihat itu, Harun al-Rasyid merasa hiba lalu menangis. Lalu beliau bertanya kepada ulama' tersebut : "Apakah tuan syeikh masih menanggung beban hutang yang dapat aku lunaskan?".

Ulama' soleh itu menjawab :"Sesungguhnya yang melunaskan adalah Dia ( Allah ) yang lebih mampu dari kamu".

Harun al-Rasyid seterusnya berkata :"Ini sekarung wang milikku sendiri sebagai rezeki untuk kamu dan keluarga".

Ulama itu menjawab :"Maaflah aku tidak suka menerimanya. Apakah kamu menyangka bahawa Allah hanya memberi rezeki kepadamu dan melupakan aku???"

Renungkan kisah di atas... Harun al-Rasyid adalah seorang khalifah yang terkenal dengan sifat mulia dan kuat ibadat, mengunjungi ulama' untuk mendapatkan nasihat.... apakah sifat ini turut dimiliki oleh penguasa-penguasa pada hari ini???
Sang ulama' pula .... enggan menerima pemberian raja, kebergantungan hidup hanya kepada Allah... bukan kepada penguasa, bukan memberi nasihat untuk menyenangkan hati penguasa... jauh sekali menjadi alat kepada sang penguasa....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan