SAHABAT :

Isnin, Mei 24, 2010

MUSAFIR

Setiap orang yang ingin melakukan perjalanan atau bermusafir dengan tujuan yang dituntut oleh Islam, seperti kerana menuntut ilmu, melaksanakan urusan keagamaan, menziarahi keluarga atau mencari rezeki yang halal untuk memenuhi keperluan keluarganya, mereka tergolong orang-orang yang menempuh perjalanan yang diredhai Allah dan dikira ibadat.

Rasulullah bersabda :"Sesiapa yang bermusafir kerana menuntut ilmu, maka ia adalah dalam perjalanan Allah sehinggalah ia kembali".

Dalam hadis lain Rasulullah bersabda : "Tidak seorang pun yang keluar dari rumahnya, kecuali ada dua panji-panji, salah satu di antaranya berada di tangan malaikat sedang yang lainnya di tangan syaitan. Maka jika keluarnya itu untuk urusan yang disukai Allah, ia akan diiringi oleh malaikat dengan panji-panjinya. Demikianlah, dia akan terus berada di bawah panji-panji malaikat sehinggalah dia kembali. Sebaliknya jika keluarnya untuk sesuatu hal yang dimurkai Allah, maka dia akan diiringi oleh syaitan dengan panji-panjinya. Dan demikianlah, dia akan selalu di bawah panji-panji syaitan sehingga dia kembali".

Disunatkan memulakan musafir pada hari Khamis, diriwayatkan oleh Imam Bukhari :"Bahawa Rasulullah jika baginda bermusafir, jarang sekali baginda berangkat bukan pada hari Khamis".

Tiada ulasan:

Catat Ulasan